-->
  • Explore

    Copyright © JBN NEWS | Jaringan Berita Nasional
    Best Viral Premium Blogger Templates

    Iklan

    Akses Tertutup, Warga Curigai Investasi Asing Di Pantai Talloiya Bonelohe Selayar

    JBN NEWS | National Network
    Saturday, July 25, 2020, 11:51 WIB Last Updated 2020-07-25T04:51:31Z

    JBN NEWS ■ Kapolsek  Bontomatene Resort Kep. Selayar bersama dengan anggotanya melakukan kunjungan patroli dan pemeriksaan di lokasi investasi yang diduga milik warga Negara Asing (WNA) di Desa Bungayya, kecamatan Bontomatene, kabupaten Kep. Selayar pada Kamis, (23/7/20) kemarin.

    Patroli dan pemeriksaan ini dilakukan berdasarkan informasi warga yang menyebut bahwa di sebelah utara Desa Bungayya ada kegiatan investasi asing.

    Investasi WNA tepatnya di kawasan pantai Talloiya Bonelohe Selayar. Selain itu, warga juga mengeluhkan atas tertutupnya akses menuju pantai sebagai lahan mata pencaharian warga Bonelohe.

    Kapolsek Bontomatene, Iptu Muh. Idris saat berada dilokasi menanyakan perihal legitimasi perusahaan dan meminta kelengkapan dokumen perizinan pembangunan investasi ini untuk diperlihatkan, namun pihak perusahaan tidak memenuhinya dengan alasan dokumen yang dimaksud ada di kantornya.

    "Kami datang ke sini karena keluhan warga, akses melaut ditutup oleh pihak perusahaan," jelas Iptu Muh. Idris.

    Di tempat yang sama, seorang wanita mengaku bernama Talita sebagai penanggung jawab perusahaan di lokasi.

     Akses Tertutup, Warga Curigai Investasi Asing Di Pantai Talloiya Bonelohe Selayar

    Talita sempat menegur wartawan yang mengambil gambar dengan nada yang tinggi dan meminta kepada polisi untuk berbicara dengannya.

    Talita dengan kesalnya melarang wartawan TV untuk mengambil gambar bahkan menyuruh wartawan untuk menghapus foto atau video yang sudah ada.

    "Tidak di Ijinkan mengambil gambar, tolong dihapus foto dengan video," ujar Talita

    Sementara di lokasi tersebut terdapat situs makam tua dan alat tangkap nelayan warga Bonelohe di sekitar pantai tersebut berupa, jaring, bubu ’buhu’, dan sero sebagai mata pencaharian.

    Ircak

    Your comment

    Tampilkan

    No comments:

    Post a Comment

    BERITA TERBARU

    loading...
    loading...