-->
  • Explore

    Copyright © JBN NEWS | Jaringan Berita Nasional
    Best Viral Premium Blogger Templates

    Iklan

    Sejak Pandemi Corona Kadar Polusi Udara Dunia Turun Drastis

    JBN NEWS | National Network
    Monday, March 30, 2020, 15:13 WIB Last Updated 2020-03-30T08:13:31Z

    JBN NEWS ■ Tingkat Polusi udara dan gas rumah kaca di beberapa kota dan wilayah di dunia menunjukkan penurunan yang signifikan di tengah pandemi global Virus Corona yang berdampak pada menurunnya mobilitas manusia.

    Para peneliti di New York mengatakan kepada BBC yang dikutip pada Minggu (29/3/2020), hasil awal riset mereka menunjukkan karbon monoksida, terutama dari mobil, telah berkurang hampir 50 persen dibandingkan dengan tahun lalu.

    Emisi gas rumah kaca planet ini juga telah turun tajam. Namun, ada peringatan bahwa level polusi bisa kembali naik dengan cepat setelah pandemi.

    Dengan menurunnya aktivitas ekonomi global sebagai akibat pandemi Virus Corona, tidak mengherankan bahwa emisi berbagai gas yang terkait dengan energi dan transportasi akan berkurang.

    Para ilmuwan mengatakan bahwa pada Mei 2020, ketika emisi CO2 mencapai puncaknya berkat dekomposisi daun, level yang tercatat mungkin yang terendah sejak krisis keuangan lebih dari satu dekade lalu.

    Dengan terhentinya penerbangan dan jutaan orang yang bekerja dari rumah, sejumlah emisi di banyak negara kemungkinan mengikuti jalur menurun yang sama.

    Sementara orang yang bekerja dari rumah kemungkinan akan meningkatkan penggunaan pemanas rumah dan listrik, pembatasan perjalanan dan perlambatan umum di ekonomi kemungkinan akan berdampak pada emisi keseluruhan.

    “Saya berharap kita akan memiliki peningkatan terkecil pada Mei hingga Mei untuk memuncak CO2 yang kita miliki di belahan bumi utara sejak 2009, atau bahkan sebelumnya,” kata Prof Roisin Commane dari Columbia University.

    Pandangan ini digaungkan oleh orang lain di lapangan, yang percaya bahwa lockdown selama Virus Corona akan berdampak pada tingkat CO2 sepanjang tahun ini.

    “Itu akan tergantung pada berapa lama pandemi berlangsung, dan seberapa luas perlambatan dalam perekonomian khususnya di AS. Tetapi kemungkinan besar saya pikir kita akan melihat sesuatu dalam emisi global tahun ini,” kata Prof Corinne Le Quéré dari East Anglia University.(*)
    Your comment

    Tampilkan

    No comments:

    Post a Comment

    BERITA TERBARU

    loading...
    loading...