-->
  • Explore

    Copyright © JBN NEWS | Jaringan Berita Nasional
    Best Viral Premium Blogger Templates

    Iklan

    Staff Khusus Millenial Jokowi Berulah, ETOS: Bukti Istana Gagal Angkat Kaum Millenial

    JBN NEWS | National Network
    Rabu, 15 April 2020, 14:29 WIB Last Updated 2020-04-15T07:29:49Z

    JBN NEWS ■ Disaat negara sedang dihadapkan dengan perang terhadap virus china atau covid 19, dimana sudah hampir 4.800 lebih masyarakat kita yang terjangkit virus impor tersebut, ada lagi ulah dari seorang staffsus Millenial Presiden Andi Taufan lewat Suratnya kepada camat di Indonesia yang menggunakan kops surat istana.

    Direktur Eksekutif ETOS Indonesia Institute Iskandarsyah mengatakan, Staff Millenial Pak Jokowi lakukan tindakan offside, orang ini tidak mengerti apa-apa tapi banyak gayanya.

    “Saya tidak tahu oreintasinya apa anak muda ingusan ini berlagak?, terlalu banyak manuver yang tak jelas rupanya didalam,” kata Iskandarsyah di Jakarta, pada selasa (14/04/2020).

    Iskandarsyah menuturkan, saya melihatnya bukan prihatin, tapi justru sebaliknya. Rakyat ini sedang menderita karena penyakit yang datang dari virus impor (Covid 19) ini, kok malah berulah, berbuat tidak malah berulah, kalau sudah tidak tahu apa-apa ya sudah diam saja, ini malah berulah. Berita ini sudah ramai diberitakan dibeberapa media sosial seperti di twitter, semua menyerang anak muda itu.

    “Buat saya ini pembelajaran bagi Istana, hati-hati merekrut staffsus apalagi dari kalangan millenial, bukan perkara usia masih muda dan energik, ini perkara mengurus negara, bukan buat gagah-gagahan,” tutur Iskandarsyah.

    Menurut Iskandarsyah, janganlah bermain-main soal mengurus negara ini. Tanya sama yang lebih mengerti, yang lebih paham, jangan berbuat seenaknya aja, karena apa yang dia lakukan pasti berimbas ke publik.

    “Saya sarankan Presiden cabutlah semua mandat staffsus millenial-millenial itu, dari pada menghamburkan uang negara menggaji orang yang justru membuat ulah yang efeknya ke semua masyarakat,” pungkas Iskandarsyah.

    Dan terkait permintaan maaf dari staffsus Andi Taufan, Iskandar menambahkan, ya sah-sah aja, maaf ya kita maafkan lah, tapi proses hukum harus dijalanin, ini pidana, bahaya kalau ini dibiarkan.

    “Soal minta maaf ya pasti dimaafkan, akan tetapi proses hukum harus di jalankan, berbahaya jika dibiarkan begitu saja,” tutup Iskandarsyah.

    ■ BS/JNN
    Your comment

    Tampilkan

    Tidak ada komentar:

    Posting Komentar

    BERITA TERBARU

    loading...
    loading...